TRIBUNNEWS.COM – Setelah Presiden Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi parsial, arus massa yang ingin keluar dari Rusia semakin meningkat.

Dilaporkan antrean panjang kendaraan terus terbentuk di penyeberangan perbatasan Rusia pada hari kedua mobilisasi militer Vladimir Putin.

Bahkan beberapa orang menunggu lebih dari 24 jam karena para pemimpin barat tidak setuju apakah Eropa harus menyambut mereka yang melarikan diri dari panggilan untuk berperang di Ukraina.

Keputusan Presiden Rusia untuk mengumumkan mobilisasi pertama sejak Perang Dunia Kedua telah menyebabkan gaduh di negara tersebut.

Banyak pria yang masuk usia militer buru-buru meninggalkan Rusia.

Seorang saksi mata di perbatasan dengan Georgia, mengatakan beberapa pria terpaksa menggunakan sepeda dan skuter untuk melewati antrean panjang kemacetan lalu lintas.

Baca juga: Rusia Segera Gelar Referendum di Empat Wilayah Ukraina yang Sudah Dikuasai

Diketahui Georgia merupakan rute populer yang digunakan oleh orang Rusia untuk meninggalkan negara tersebut, dikutip dari The Guardian, Jumat (23/9/2022).

“Saya sudah menunggu di mobil saya sejak Kamis sore,” kata Anton, yang menolak menyebutkan nama keluarganya atau nama belakangnya karena khawatir akan mempersulit perjalanannya.

“Semua orang khawatir bahwa perbatasan akan ditutup pada saat kita mendekatinya,” tambahnya.

Biasanya, penyeberangan perbatasan yang sepi ke Kazakhstan dan Mongolia, juga telah diliputi oleh gelombang tiba-tiba orang Rusia yang mencari jalan keluar.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.