TRIBUNNEWS.COM – Ada Amerika Serikat di balik serangan balik tentara Volodymyr Zelensky di wilayah Selatan Ukraina beberapa hari terakhir.

Dari campur tangan AS ini setidaknya membuat peperangan melawan pasukan Vladimir Putin jadi seimbang.

Pejabat Amerika membantu mempersiapkan militer Ukraina untuk serangan balasannya terhadap pasukan Rusia di selatan negara itu, CNN mengklaim pada hari Kamis, mengutip sumber anonim.

CNN dalam artikelnya menyebutkan, bahwa bantuan ini termasuk latihan analitis “permainan perang” bersama yang dirancang untuk membantu Ukraina mendapatkan gambaran yang jelas tentang berapa banyak personel dan perangkat keras yang mereka perlukan dalam skenario yang berbeda.

Baca juga: Intelijen AS Sebut Rusia Kekurangan Personel di Ukraina, Napi hingga Tentara Terluka Dikerahkan

Pejabat AS, sementara itu, dilaporkan dapat lebih memahami jenis peralatan, amunisi, atau intelijen apa yang dapat ditawarkan Washington ke Kiev.

Menurut laporan itu, yang mengutip beberapa pejabat AS dan Barat dan juga sumber-sumber Ukraina, Washington telah menyarankan agar Kiev menjaga agar serangan balasannya hanya terfokus pada wilayah Kherson di selatan negara itu daripada mencoba menyerang di berbagai bidang, yang telah seharusnya menjadi rencana awal Ukraina.

Saat dimintai komentar oleh CNN, juru bicara Pentagon Brigjen. Jenderal Pat Ryder menolak untuk merinci tentang sifat dari apa yang disebutnya “dialog rutin militer-ke-militer,” hanya menambahkan bahwa AS memberi Ukraina “informasi untuk membantu mereka lebih memahami ancaman yang mereka hadapi dan membela negara mereka dan melawan agresi Rusia.”

Dia juga mencatat bahwa Ukraina adalah yang membuat keputusan akhir.

Sambil berargumen bahwa sekarang ada peningkatan kesetaraan antara militer Ukraina dan Rusia, berbagai sumber yang dikutip dalam artikel tersebut menunjukkan bahwa tanda tanya masih menggantung apakah serangan balasan Kiev akan berhasil dan berapa lama waktu yang dibutuhkan.

Di antara faktor-faktor yang diduga lebih menguntungkan Ukraina baru-baru ini, pejabat anonim menyebutkan pengiriman persenjataan Barat yang canggih, termasuk Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS) buatan AS, serta dugaan permusuhan terhadap pasukan Rusia di kalangan besar di mana petak populasi di wilayah yang dikuasai Rusia di negara itu.

Baca juga: Mykhaylo Mudryk, Permata Ukraina yang Dilirik Arsenal, Bakat Besar & Kebanggaan Shakhtar Donetsk

Yang terakhir, menurut CNN, telah diterjemahkan ke dalam serangan gaya gerilya, pembunuhan dan upaya sabotase di belakang garis Rusia.

Seorang pejabat pertahanan AS yang tidak disebutkan namanya yang dikutip oleh CNN menyimpulkan bahwa banyak yang sekarang akan bergantung pada seberapa baik pasukan Rusia mampu mempertahankan wilayah yang direbut, menambahkan bahwa serangan balik Ukraina mungkin berakhir tidak sebesar yang diharapkan beberapa orang.

Pada hari Senin, Kementerian Pertahanan Rusia mengklaim bahwa serangan Ukraina di wilayah Kherson telah “gagal total,” dengan pasukan pro-Kiev menderita “kerugian besar.” Moskow menyatakan bahwa pasukan Ukraina tidak dapat memperoleh keuntungan apa pun.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.