TRIBUNNEWS.COM – Mantan pembalap MotoGP asal Italia, Andrea Dovizioso memberikan opininya mengenai peta perburuan gelar juara dunia MotoGP 2022.

Lewat kacamata Andrea Dovizioso, perburuan titel kampiun MotoGP 2022 justru tengah berpihak kepada Ducati.

Pabrikan Italia ini mengandalkan Francesco Bagnaia untuk mengakhiri dahaga gelar juara dunia sejak 2007.

Sebagaimana yang diketahui, puncak klasemen MotoGP 2022 kini ditempati rider andalan Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo.

Dia mengemas 211 poin.

Baca juga: Balapan di Kandang, Takaaki Nakagami Bakal Kenakan Helm Bermotif Musim Gugur di MotoGP Jepang 2022

Namun keunggulan ini tak mutlak mengingat hanya terpaut 10 poin saja dari pesaing terdekatnya, Francesco Bagnaia yang duduk di urutan kedua.

Apalagi dengan lima seri tersisa, segala kemungkinan masih bisa terjadi.

‘Pecco’ Bagnaia memiliki peluang kuat untuk segera melengserkan Fabio Quartararo dari singgasana klasemen.

Balapan MotoGP Jepang 2022 di Sirkuit Twin Ring Motegi dinilai menjadi momentum yang tepat.

Namun Andrea Dovizioso berpesan, bahwa pabrikan Italia boleh saja melakukan upaya habis-habisan mendorong Bagnaia meraih gelar juara, namun tidak melewati batas.

Pembalap asal Italia, Francesco Bagnaia berkompetisi selama Moto Grand Prix GP Aragon di sirkuit Motorland di Alcaniz pada 18 September 2022. (Pau BARRENA / AFP)





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.